Cara Memasukkan Benang Iud Yang Keluar

 sering menjadi pertanyaan ibu yang memakai Alat Kontrasepsi ini untuk mengatur jarak  Cara Memasukkan Benang IUD yang Keluar
Memasukkan Benang IUD yang Keluar sering menjadi pertanyaan ibu yang memakai Alat Kontrasepsi ini untuk mengatur jarak kehamilan. Namun untuk mengetahui apakah IUD masih berfungsi dengan baik atau tidak, Bunda perlu memeriksanya secara rutin. Bunda harus tahu apakah IUD / Spiral yang anda gunakan berada pada posisi yang benar atau tidak.

Secara umum, terdapat dua benang di penggalan ujung IUD. Setelah IUD dimasukkan dalam rahim, maka benang tersebut akan dibiarkan menggantung di leher rahim dan ujungnya berakhir di susukan v*gina. Benang ini dipakai untuk mengecek posisi IUD dan dipakai untuk mengeluarkan IUD jikalau Anda ingin menghentikan pemakaian atau memang Masa Berlaku IUD telah berakhir.

Cara Memeriksa Benang IUD

Sebelum menyidik Benang IUD, Bunda harus mencuci tangan terlebih dahulu. Setelah itu, ambil posisi duduk atau jongkok, kemudian masukkan telunjuk atau jari tengan ke dalam v*gina sampai menyentuh leher rahim. Bunda akan mendapati area dengan tekstur padat-elastis seolah-olah ujung hidung.

Setelah itu, rasakan ada ujung benang yang keluar dari leher rahim atau tidak. Apabila benang IUD teraba, maka kemungkinan besar Spiral masih tetap pada tempatnya, sehingga alat kontrasepsi ini bekerja efektif.

Namun apabila benang IUD / Spiral teraba lebih panjang atau lebih pendek dibandingkan waktu terakhir kali Bunda memeriksanya, atau bahkan Bunda mencicipi penggalan batang yang keras dari ujung Spiral, kemungkinan besar posisi IUD telah bergeser.

Untuk membenarkan kembali posisi Benang atau bahkan IUD / Spiral yang bergeser tidak sanggup dilakukan sendiri, dan harus dengan derma dokter. Jangan pernah menarik atau memasukan benang IUD sendiri sebab sanggup menciptakan IUD semakin melenceng dari daerah semestinya. Apabila bunda belum sempat ke dokter untuk memperbaiki posisi IUD, maka pastikan selalu gunakan kondom untuk mencegah kehamilan ketika bekerjasama suami istri.

Frekuensi Pengecekan Benang IUD

Jarak untuk mengecek benang IUD yang baik minimal sekali sebulan, terutama dilakukan ketika menstruasi. Saat menstruasi, risiko IUD bergeser atau keluar lebih besar dibandingkan hari-hari biasa. Bunda sebaiknya juga selalu menyidik pembalut atau tampon untuk jaga-jaga, siapa tahu IUD / Spiral yang Bunda gunakan ternyata sudah keluar dan tersangkut pada permukaan pembalut atau tampon.

Resiko Kehamilan ketika IUD Bergeser

IUD / Spiral yang bergeser dari tempatnya akan meningkatkan resiko kehamilan. Dan begitu Bunda dinyatakan positif hamil, maka IUD harus segera dikeluarkan. Bunda yang hamil ketika memakai IUD sebaiknya rutin melaksanakan memeriksakan kehamilan sebab sangat berisiko terkena jerawat panggul, kehamilan di luar kandungan (kehamilan ektopik), keguguran, dan melahirkan prematur.

Ringkasan:
  • Benang IUD / Spiral yang Keluar menjadi indikasi bahwa posisi IUD bergeser dari daerah yang semestinya,
  • Memasukkan Benang IUD / Spiral yang Keluar harus dilakukan oleh dokter dan dihentikan dilakukan sendiri,
  • Bergesernya IUD / Spiral akan mengurangi efektifitas kinerja IUD dan meningkatkan resiko terjadinya kehamilan.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Cara Memasukkan Benang Iud Yang Keluar"

Posting Komentar