Virus Herpes

SAKIT Virus

Virus herpes biasanya akan mempengaruhi wajah, sakit tenggorokan, sakit pada mulut(yang kadang-kadang dapat memborok), kelenjar leher bengkak, dan suhu abnormal. Awal infeksi di daerah kelamin biasanya didapatkan tanda merah menyakitkan, lesi yang dapat tersebar di area yang luas dan dapat melibatkan perineum dan anus. Infeksi genital juga dapat dikaitkan dengan mati rasa sementara di daerah yang terkena, kelenjar bengkak di selangkangan, kesulitan membuang air kemih, dan sebagainya. Kadang-kadang, infeksi primer seperti ini juga dapat memicu meningitis virus.

Infeksi awal virus herpes

Setelah infeksi awal, virus herpes tidak memberi dampak apa-apa di dalam tubuh, tetapi dapat memberi berbagai rangsangan seperti stres, menstruasi, penggunaan obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh dan kerusakan kulit dari panas, matahari atau bahan kimia. Seberapa sering virus herpes tersebut aktif akan bervariasi dari satu orang ke yang berikutnya.

SAKIT Virus
SAKIT Virus

Virus lolos respon kekebalan tubuh biasanya oleh serat saraf penetrasi. Sebagai sistem kekebalan tubuh yang bergerak dalam untuk mengendalikan infeksi, virus herpes menyembunyikan dirinya sendiri di dalam sel saraf dan cangkokan jauh dari tempat kejadian dengan menumpang pada sistem saraf transportasi khusus yang digunakan untuk memindahkan material dari satu ujung ke ujung.

Dengan cara ini virus herpes dibawa ke tubuh sel saraf dalam pembengkakan disebut ganglion yang terletak dekat dengan sumsum tulang belakang. Ketika mencapai tubuh sel, DNA virus akan ditambahkan bersama DNA sel saraf sendiri dalam nukleus. Pada tahap selanjtnya virus herpes mereproduksi dirinya sendiri menggunakan DNA virus yang tersembunyi dalam sel saraf. Partikel-partikel virus baru dirakit kemudian dikirimkan kembali ke serat saraf ke daerah kulit kemudian bertambah terusmenerus (misalnya di sekitar bibir).

Dalam kasus yang jarang (virus herpes simpleks) juga bisa menyebabkan infeksi yang lebih serius. Ini termasuk meningitis, ensefalitis (infeksi otak), herpes neonatal (infeksi pada bayi baru lahir diperoleh dari ibu sekitar saat kelahiran), dan ulserasi kornea, jaringan parut dan visual penurunan infeksi mata. Virus herpes juga dapat menyebabkan infeksi umum yang lebih parah di antara orang-orang dengan kekebalan melemah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *